Kamis, 21 Februari 2013

TIPS MERAWAT KURA-KURA


Ada yang punya kura-kura??? nah… mengurus hewan peliharaan yang satu ini cukup mudah perawatannya. Ada beberapa tips untuk merawat kura-kura, diantaranya :


- Di ganti airnya setiap hari. Kura-kura harus diganti airnya setiap hari sehingga terhindar dari berbagai penyakit yang mengganggu kura-kura anda.

- Sebaiknya kura-kura anda diberi makan 3 kali dalam sehari entah itu makanan kura-kura yang telah disediakan atau makanan berupa sayur-sayuran atau buah-buahan.

- Kura-kura anda juga bisa terserang sembelit, untuk menghindari kemungkinan tersebut sebaiknya anda menggunakan air yang lebih hangat.

- Jika kura-kura anda mulai tidak nafsu untuk makan sebaiknya anda mengganti makanan yang biasa anda gunakan dengan selingan makanan yang lain.

Hewan Kura-kura air adalah jenis hewan yang lebih banyak berada di air, meskipun bernapas dengan menggunakan hidung, tidak seperti ikan. Kura-kura air suka berada di tempat yang kering dan terkena sinar matahari pagi.

Berikut tips dokter Hewan dalam Memelihara kura-kura:

Tempat Pemeliharaan

Dokter hewan menyarankan untuk Tempat pemeliharaan terbaik bagi kura-kura air adalah alam bebas. Akan tetapi, Anda juga dapat menyiapkan akuarium dengan ukuran besar. Bentuknya tidak harus tinggi karena kura-kura tidak membutuhkan banyak air, tetapi ruang gerak yang luas. Siapkanlah akuarium yang panjang agar kura-kura dapat berenang dengan bebas ke sana kemari dan pastikan ukuran akuarium tidak terlalu kecil untuk usianya. 

Siapkan pula tempat pijakan (batu atau kayu) di dalam akuarium agar kura-kura dapat mengeringkan tubuh dan menghindari tumbuhnya jamur di tubuh. Satu poin penting lainnya, jangan lupa membersihkan akuarium setidaknya tiga hari sekali. Anda dapat menambahkan filter di dalam akuarium tersebut.   

Makanan

Untuk jenis kura-kura Brazil, Dokter hewan menyarankan  dapat diberikan pelet khusus kura-kura dengan berbagai merek yang tersedia. Anda harus menyesuaikan usia kura-kura dengan makanannya. Jangan sampai bayi kura-kura kelaparan karena makanannya terlalu besar dan terlalu sulit dicerna. Untuk kura-kura agak besar, bisa menyelingi pelet dengan ikan tombro hidup atau udang segar.
Anda bisa memberi makan tiga hari sekali atau seminggu sekali. Akan tetapi, jika Anda memberi makan setiap hari pun tidak masalah. Pastikan Anda tidak memasukkan makanan terlalu banyak karena jika tersisa hanya akan mempercepat air menjadi kotor.

Penyakit

Cuaca kurang baik atau si kura-kura tidak berselera makan, dapat menyebabkan tubuhnya lemas dan sakit. Jika Anda mendapati kondisi tersebut Dokter hewan menyarankan, cobalah berkonsultasi kepada teman yang paham cara penanganan kura-kura atau bawalah ke dokter hewan spesialis reptil jika semakin parah. Selain itu, kura-kura juga bisa menderita diare, tubuh berjamur, atau pengelupasan kulit berlebihan.
Untuk tubuh yang berjamur dapat ditangani dengan mencampurkan air akuarium dengan obat antijamur. Anda bisa membelinya di toko khusus perlengkapan hewan. Cara lainnya adalah menjemurnya setiap pagi di bawah sinar matahari selama 30 menit. Untuk diare dan pengelupasan kulit yang berlebihan perlu kiranya anda konsultasikan kepada dokter hewan.

Tips dan Trik

Ada beberapa tips dan trik sebelum Anda memelihara kura-kura air.

1. Kenali jenis kura-kura yang Anda pelihara, apakah jenis kura-kura darat atau air.

2. Tanyakan umurnya, makanan yang cocok, dan ukuran akuarium yang pas untuk peliharaan baru Anda.

3. Carilah kenalan yang juga memelihara kura-kura agar bisa Anda jadikan tempat untuk bertanya berbagai hal seputar kura-kura Anda.

4. Carilah informasi mengenai dokter hewan yang paham dengan hewan-hewan reptil.

5. Jika kura-kura sakit, jangan panik. Pisahkan dari kura-kura lainnya jika takut sakit itu menular. Jika dalam waktu seminggu tidak membaik, bawalah ke dokter hewan.

Seperti banyak reptil dan amfibi lainnya, kura-kura cukup menarik bagi anak-anak untuk memelihara. Namun demikian, banyak orang membeli kura-kura hanya karena didasarkan pada “faktor trend”, tanpa memperhitungkan kebutuhan khusus kura kura tersebut. Bila Anda membeli kucing atau anjing, selalu ada beberapa persiapan yang cukup matang untuk memastikan kesehatan si hewan agar dapat hidup dengan baik dan berumur panjang seperti memastikan adanya bekas operasi, luka dan lain lain, belum lagi peralatan seperti mainan, anjing rumah, dan produk perawatan. Namun memelihara kura kura tidaklah serumit itu. Jika anda sering mendengar kasus kematian di penangkaran, hal tersebut lebih disebabkan karena mereka tidak ditangani dengan benar. Jika tepat prosedur perawatannya, kura-kura dapat hidup selama beberapa dekade, tetapi hal ini membutuhkan perhatian Anda membayar makanan mereka, pengaturan hidup, dan pengobatan.

Kura-kura adalah hewan reptil yang hidup di air tawar dan air laut. Kura-kura termasuk hewan langka yang perlu dilestarikan. Nama lain dari kura-kura adalah penyu atau bulus. Banyak cara yang harus anda lakukan untuk menyelamatkan habitat kura-kura dari kepunahan. Salah satunya ialah dengan budidaya kura-kura.

Membudidayakan kura-kura tidaklah sulit, namum perlu penanganan yang intensif untuk melakukannya. Anda pasti bertanya kenapa kura-kura di penangkaran sering mati, itu sebab karena mereka membudidayakannya kurang tepat dan teliti. Blogiztic.net di artikel ini mengupas cara ternak kura-kura yang benar dan tepat. Cara membudidayakan kura-kura ada sebagai berikut.

1. Memastikan kura-kura memiliki ruang yang cukup untuk hidup.

Ruangan yang baik untuk kura-kura adalah ruangan tersebut cukup cahaya, kelembaban yang terjaga, adanya air bersih, dan lampu berjemur.

2. Menggunakan pendingin untuk menciptakan kondisi yang ideal.

Beberapa peternak di luar negeri menggunakan pendingin untuk mencoba dan menciptakan kondisi ideal bagi kura-kura untuk melakukan hibernasi/ istirahat panjang. Praktik ini tidak disarankan karena alasan sederhana bahwa jika kura-kura tidak memiliki kemampuan adaptasi yang baik maka jika terjadi kenaikan suhu tiba-tiba, tidur kura kura akan terganggu, dan dalam beberapa kasus justru berakibat fatal. Cara terbaik adalah untuk tidak membiarkan kura-kura Anda hibernate sama sekali jika anda berencana menyimpannya di dalam ruangan.

3. Hindari menggunakan air keran untuk aquarium.

Jika anda punya kura-kura akuatik, sebisa mungkin hindari menggunakan air keran untuk aquarium karena mengandung senyawa seperti klorin dan fluoride yang dapat mengganggu keseimbangan ph. Gunakan mata air alami untuk air minum kura-kura dan de-diklorinasi air untuk area berenang. Bila anda tetap ingin ambil air keran membiarkannya terlebih dahulu selama 24 jam sebelum digunakan. Cara ini dapat mengurangi kadar klorin dalam air.

4. Hindari menggunakan kulit kayu atau serpihan kayu di sangkar tempat tinggal.

Kulit kayu dapat menimbulkan masalah dengan kura-kura karena mungkin saja tertelan. Selain itu, kayu juga akan menyebabkan kandang terkontaminasi sangat cepat dengan jamur. Solusinya letakkan kandang di sebuah ruangan di mana pencahayaan tidak berubah terlalu sering. Kura-kura umumnya membutuhkan 12 jam sinar matahari dan sebaiknya anda menggunakan lampu UV sehingga kura-kura akan terbantu mendapatkan jumlah vitamin D3 untuk tetap sehat.

5. Tambahkan batu dan tanaman yang tidak berbahaya.

Kura-kura juga harus mempunyai tempat persembunyian sederhana untuk beristirahat ketika bosan berada di tempat terbuka. Gunakan media yang tidak beracun dan berbahaya seperti batu alam dan tanaman. Pastikan tanaman tersebut tidak beracun bagi kura-kura, karena ada kemungkinan besar kura-kura akan mencoba untuk memakannya.

6. Jauhkan dari gangguan anak-anak dan binatang.

Selalu awasi kura-kura sehingga aman dari gangguan anak-anak kecil, atau binatang peliharaan rumah. Jangan lupa untuk tetap memperhatikan perilaku kura-kura Anda, dan merawatnya. Seekor kura-kura bukan benda mati, ia adalah makhluk hidup dan cukup cerdas untuk mengetahui siapa teman-teman dan musuhnya.

7. Menjaga kebersihan.

Juga, ingatlah untuk mencuci tangan setelah memegang kura-kura Anda, untuk menghindari kontaminasi. Memang Tidak semua kura-kura membawa salmonella, akan tetapi agar lebih aman bagi kesehatan maka  menjaga kebersihan baik bagi diri sendiri maupun kura kura dan habitatnya tetap menjadi prioritas.


Sumber: www.google.com




14 komentar:

  1. Kalau Kura2 Terluka diberi obat apa?....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luka kemungkinan disebabkan perkelahian, lecet pada batu / benda lain. Cara mengobatinya pindahkan faktor penyebab lingkungannya, bersihkan perlahan-lahan dengan cairan povidone-iodine dan jaga kebersihannya sampai luka sembuh total..

      Hapus
    2. untuk di tempatkan de kolan atau sejenis di tempat yang terbuat dari semen itu gimana?

      Hapus
  2. Terima kasih atas infonya.
    mankdidin.blogspot.com

    BalasHapus
  3. mau nanya nih , kura2 saya disatukan dalam 1 akuarium dgn ikan koi , tiap hari ada saja ikan koi saya yg mati dgn sirip dan ekor buntung , apa itu dimakan kura kura sy ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar. Ikan koi atau ikan apapun jangan dicampur dengan kura kura karena bisa menjadi santapan kura-kura, karena kura kura adalah hewan pemakan semua (daging mau, sayuran juga mau), jadi gak bisa digabung dengan ikan

      Hapus
  4. kura kura saya sepertinya terkena hibernasi panjang seharian kerjaanya tidur mulu.dan tidak nafsu makan.makasih infonya

    kura kura saya sepertinya terkena hibernasi panjang seharian kerjaanya tidur mulu.dan tidak nafsu makan.makasih infonya

    BalasHapus
  5. apa tempurug kura kura harus di bersihkan juga ? di sikat ?? saya melihara kura kura di kolam yang lumayan luas dan ada tanahnya jadi kura kura kadang di darat kadang di air

    BalasHapus
  6. Kalu dia x mau mkan mcam mane..2hari dah xmkan..

    BalasHapus
  7. biasanya kura2 mulai terlihat besar umur berapa y?soalnya saya baru beli dan itu masih kecil,setiap hari saya kasih makan pelet. thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kura2 kelihatan lumayan besar di usia 5 th
      ukuran sih bisa kisaran 15cm

      Hapus